Antara Cinta dan Seks







Harga Handphone, Harga Blackberry, Harga Laptop, Harga Mobil, Harga Motor

DAPATKAN BUKU GRATIS DARI BUKUKITA.COM, CARANYA KLIK DISINI!!!

Cinta dan seks, kita sepertinya dengan gampang dapat membedakannya. Tapi benarkah begitu? Benarkan kita paham apa sebenarnya beda antara keduanya? Bagaimana hubungan yang ada antara keduanya? Sepertinya belum tentu. Kita kerap tak mudah membedakan mana cinta mana seks ketika keduanya melebur dalam suatu hubungan yang mendalam dan penuh gairah muda.

Tapi secara sederhana kita dapat menegaskan bahwa seks bisa dilakukan dengan atau tanpa cinta dan sebaliknya, cinta juga tak harus melulu seksual. Tak melulu harus berarti sebuah “persetubuhan liar” (meminjam judul puisi penyair Sitok Srengenge).

Namun norma-norma yang ada dalam masyarakat kita memang mengajarkan bahwa sebuah hubungan seks mestinya, idealnya, adalah merupakan wujud ekspresi dari cinta antara sepasang manusia. Ini memang benar. Sebuah hubungan seks yang dibarengi cinta, selain memang lebih indah, barangkali juga bisa dianggap sebagai idealisasi dari konsep keluhuran martabat manusia dalam perilaku seksualnya.

Witing trisno soko kulino
Dalam sosialitas kelaminnya. Dalam hubungan yang tidak melibatkan cinta, seks cenderung sangat naluriah dan kurang melibatkan kompleksitas emosional para pelakunya meski untuk soal kenikmatan mungkin saja hubungan jenis inipun sama nikmatnya dengan hubungan yang merupakan ekspresi cinta. Tapi korelasi antara seks dan cinta memang sangat mungkin menimbulkan hubungan kausal atau sebab-akibat.
Pepatah Jawa yang berbunyi: witing tresno jalaran soko kulino adalah kebijaksanaan yang percaya bahwa ada hubungan sebab-akibat antara seks dan cinta. Artinya, dari sebuah kebiasaan (apa saja, termasuk kebiasaan melakukan hubungan seks antara suami-istri yang menikah karena dijodohkan) bisa tumbuh cinta. Dari sebuah hubungan yang intens (apalagi persetubuhan yang intens) sangat mungkin tumbuh cinta. Dalam hal ini, dari sebuah cinta yang tulus juga sangat mungkin terjadi sebuah persetubuhan yang intens. Potensi seks untuk menumbuhkan cinta dalam hal ini sangatlah kuat karena sebagai sebentuk interaksi-sosial, interaksi kelamin adalah bentuk komunikasi yang paling universal dan mampu menjembatani segala kendala bahasa dalam hubungan antar-manusia.

Pada cinta juga ada potensi yang besar untuk memanusiawikan seks. Dengan cinta, ketidakjelasan seseorang tentang konsep seksualitasnya bisa mendapatkan pembatasan, arah, dan klasifikasi yang jernih sehingga fleksibilitas seks untuk diumbar secara semena-mena bisa terkontrol oleh pembatasan cinta. Tanpa cinta, pengumbaran seks sebagai komoditi dan sumber kenikmatan benar-benar akan menjadi-jadi mengingat dunia saat ini yang iklimnya memang sangat memuja kenikmatan, sangat hedonistis. Apalagi untuk masyarakat kita yang dipenuhi manusia-manusia serakah pemuja kenikmatan yang menghalalkan segala cara untuk melampiaskan dan memuaskan nafsu-nafsunya. Wow, sulit membayangkan bagaimana jadinya bangsa kita bila cinta benar-benar telah tak ada lagi di masyarakat kita.
Universal
Untunglah sepertinya masih ada cinta di masyarakat kita. Paling tidak, saya sendiri masih berani memastikan bahwa saya masih punya cinta di hati saya. Anda? Ente? You? Sampeyan? Tentu saya tidak tahu karena hanya anda-anda sendirilah yang tahu apakah di hati anda masih ada cinta atau tidak karena meskipun cinta itu universal tapi ia juga sangat personal sama halnya dengan seks. Universal tapi sekaligus sangat personal. Dari sini mestinya para pejabat dan elit politik pemegang kekuasaan kita bisa belajar bahwa antara hal yang bersifat personal dan non-personal dalam dirinya tidak perlu bercampur-baur apalagi sampai mengakibatkan berbagai skandal korupsi-kolusi-nepotisme yang tak kunjung usai.
Tapi mengapa hal sederhana ini sepertinya begitu sulit untuk dipelajari? Jawabanya sederhana: barangkali karena kita memang sudah tak memiliki cinta lagi di hati kita. Namun bila demikian halnya, maka kita harus buru-buru mencari dan menemukannya karena jika tidak akibatnya akan sangat mengerikan. Habis kita broer! Percayalah. Pilihan ada di tangan kita, jadi mari kita sama-sama mencari cinta di hati kita. Jangan cuma mencari sebuah “persetubuhan liar” belaka.

http://www.f-buzz.com

Bagaimana Ramalan Harian, Ramalan Zodiak Harian, Ramalan Mingguan, Zodiak Mingguan, Ramalan Zodiak Mingguan Anda?

Cek Harga HANDPHONE, MOTOR dan Harga Lainnya di www.harganya.com!

Facebook

Twitter