Bila Buah Hati tak Kunjung Datang







Harga Handphone, Harga Blackberry, Harga Laptop, Harga Mobil, Harga Motor

DAPATKAN BUKU GRATIS DARI BUKUKITA.COM, CARANYA KLIK DISINI!!!

Kehadiran seorang anak merupakan hal yang dinanti-nanti dalam setiap pernikahan. Tetapi apabila tanda-tanda kehamilan pada sang istri tak tampak juga walaupun usia pernikahan telah berjalan selama beberapa tahun, maka biasanya suami istri baru mulai menyadari adanya suatu masalah. Bahkan terkadang masalah ketidak hadiran seorang anak ini dapat menyebabkan terjadinya keretakan dalam hubungan rumah tangga karena menganggap salah satu pasangannya mandul sehingga tidak bisa untuk memiliki anak.

Gangguan kesuburan adalah ketidakmampuan untuk terjadi kehamilan pada pasangan setelah setidaknya melakukan hubungan seksual tanpa perlindungan selama setahun. Karena biasanya kehamilan dapat terjadi selama setahun, maka pasangan yang tidak dapat hamil selama waktu tersebut dimasukkan dalam kelompok yang mempunyai masalah kesuburan.

Pada pria, kelainan hormon, penyakit tertentu, trauma dan kerusakan pada organ reproduksi, serta disfungsi seksual dapat secara sementara ataupun permanen mempengaruhi sperma & menghalangi terjadinya pembuahan. Beberapa gangguan kesuburan yang ada dapat menjadi semakin sulit di obati apabila telah lama diderita tanpa adanya perawatan.

Perjalanan Sperma
perjalanan spermaProduksi sperma pada pria dimulai sejak usia puber sampai seumur hidupnya. Pria dewasa yang sehat dapat memproduksi ratusan juta sperma setiap harinya. Sperma sendiri diproduksi di testis, kemudian sperma akan menuju bagian atas testis yang disebut epididymis, yaitu tempat dimana sperma akan memperoleh nutrisi yang diperlukan & menjadi matang serta siap untuk dikeluarkan. Pada saat akan dikeluarkan, sperma akan bergerak melalui vas deferens dari masing-masing testis ke belakang kandung kemih, kemudian bergabung dengan seminal vesicle yang berfungsi mengeluarkan air mani. Campuran cairan ini kemudian dialirkan melalui ejaculatory ducts yang terdapat didalam kelenjar prostat, untuk kemudian dihubungkan dengan saluran urethra yang akan mengeluarkan cairan tersebut pada saat terjadi ejakulasi. Pada saat cairan sperma & air mani berada di ejaculatory ducts, kelenjar prostat juga akan mengeluarkan cairan yang berfungsi untuk menyediakan lingkungan yang menjaga supaya sperma dapat tetap hidup di daerah vagina yang bersifat asam.

Karena proses pembentukan sperma sendiri membutuhkan waktu hingga 2 bulan, maka apabila terdapat penyakit pada saat awal siklus produksi sperma dapat mempengaruhi hasil akhir di sperma dewasa, yang menyebabkan terjadinya masalah kesuburan. Walaupun pada saat pemeriksaan dilakukan tidak terdapat gangguan kesuburan pada sang pria.

Penyebab Gangguan Kesuburan Pada Pria
Penyebab yang umum terjadi pada kasus ketidak-suburan pada pria adalah : gangguan pada proses produksi sperma, gangguan pada pengeluaran sperma dan defisiensi testosterone (hipogonadism).

Gangguan kesuburan dapat terjadi sebagai hasil dari kondisi yang telah ada semenjak lahir (bawaan) atau terbentuk kemudian setelah dewasa (didapat). Penyebab masalah kesuburan tersebut termasuk diantaranya:

* kemoterapi
* Cacat atau gangguan pada system reproduksi (contoh: cryptorchidism, anarchism)
* Penyakit tertentu (cystic fibrosis, anemia, penyakit menular seksual)
* Disfungsi pada hormon (terjadi karena adanya kelainan pada hipotalamus-pituitari-gonadal axis)
* Terjadi infeksi (contoh: prostatitis, epididymitis, orchitis)
* Terjadi cedera (contoh: cedera pada testis)
* Penggunaan obat tertentu (contoh: pengobatan pada penyakit darah tinggi, arthritis)
* Kelaianan metabolic seperti hemochromatosis (mempengaruhi kemampuan tubuh untuk menggunakan & menyimpan zat besi)
* Ejakulasi terbalik (suatu kondisi dimana air mani mengalir terbalik menuju kandung kemih pada saat terjadinya ejakulasi)
* Penyakit sistemis (contoh: demam tinggi, infeksi, penyakit ginjal)
* Kanker testis
* Varicocele

Diagnosa Gangguan Kesuburan
Berbeda dengan pandangan masyarakat pada umumnya dimana apabila suatu pasangan tidak kunjung mendapatkan keturunan, maka biasanya pihak perempuan yang pertama di pertanyakan kesuburannya. Maka pada saat melakukan pemeriksaan untuk mencari penyebab gangguan kesuburan biasanya pemeriksaan di mulai dari pihak pria, hal ini karena pemeriksaan & tes pada pria lebih rumit dibandingkan pada wanita.

Pemeriksaan menyeluruh pada sejarah kesehatan pria termasuk jenis operasi yang pernah dilakukan sangat diperlukan. Hal ini karena adanya penyakit kronis, cedera pada panggul, penyakit saat kecil, operasi pada daerah perut & organ reproduksi, penggunaan obat untuk kesenangan serta pengobatan tertentu dapat mempengaruhi kesuburan. Pada pemeriksaan fisik dapat mendeteksi adanya ketidak normalan pada testis (seperti: varicocele, tidak adanya vas deferens, adanya tumor), adanya kelainan pada hormone (seperti: organ reproduksi yang kurang berkembang, pembesaran pada jaringan payudara) atau adanya defisiensi testosterone.

Pemeriksaan Sperma
spermAnalisa air mani, biasanya dilakukan oleh dokter spesialis & digunakan untuk memeriksa keseluruhan hasil ejakulasi. Hal ini karena cairan mani dapat mempengaruhi fungsi & pergerakan sperma. Biasanya 3 sample air mani di ambil pada waktu yang berbeda, hal ini untuk menghitung beberapa variable seperti suhu & juga menjaga dari terjadinya kesalahan.

Enam faktor dari sperma yang dianalisa dari pemeriksaan air mani:

1. Konsentrasi sperma (sperma/milliliter atau cc)
2. Morfologi sperma (pemeriksaan bentuk sperma dimana bentuk yang normal identik dengan sperma yang sehat)
3. Pergerakan sperma (mobilitas, dihitung pergerakannya dengan %)
4. Tes cairan mani (dilihat dari kekentalan & warnanya)
5. Jumlah sperma yang bergerak
6. Volume cairan (jumlah air mani saat ejakulasi)

Hasil Pemeriksaan Sperma yang Normal Menurut WHO
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengeluarkan nilai acuan untuk analisa sperma/air mani yang normal, sebagai berikut:

1. Volume total cairan lebih dari 2 ml
2. Konsentrasi sperma paling sedikit 20 juta sperma/ml
3. Morfologinya paling sedikit 15% berbentuk normal
4. Pergerakan sperma lebih dari 50% bergerak kedepan, atau 25% bergerak secara acak kurang dari 1 jam setelah ejakulasi
5. Adanya sel darah putih kurang dari 1 juta/ml
6. Analisa lebih lanjut (tes reaksi antiglobulin menunjukkan partikel ikutan yang ada kurang dari 10 % dari jumlah sperma)

Pengobatan Gangguan Kesuburan
Setidaknya 75% masalah kesuburan pada pria dapat diobati sehingga memungkinkan terjadinya pembuahan. Ada 3 kategori pengobatan untuk mengatasi gangguan kesuburan pada pria:

1. Membantu proses reproduksi, termasuk diantaranya metode untuk mengobati disfungsi ereksi, membantu terjadinya ejakulasi, menghasilkan sperma dan inseminasi sel telur.
2. Terapi dengan obat untuk gangguan kesuburan pada pria, termasuk pengobatan untuk meningkatkan produksi sperma, pengobatan masalah kelainan hormon, penyembuhan terhadapa penyakit infeksi & melawan antibody sperma yang meyebabkan tubuh menolak sperma.
3. Operasi, dalam hal ini dilakukan untuk memperbaiki kerusakan pada organ reproduksi dan varicocele yang menyebabkan penurunan jumlah sperma yang dihasilkan.

Para pasangan, Jangan Menyerah!
Untuk para pasangan yang belum juga di karuniai keturunan janganlah berputus asa. Dengan kemajuan teknologi kedokteran saat ini hampir semua problema kesehatan dapat diatasi. Sehingga apabila timbul masalah pada salah satu pasangan segeralah konsultasi ke dokter untuk mencari solusinya. Tetapi apabila ternyata sang buah hati tak kunjung datang juga, maka tetaplah saling mendukung serta jangan saling menyalahkan, ingatlah pada komitmen awal pernikahan anda. Mengadopsi anak dapat menjadi salah satu pilihan supaya anda dapat berbagi kebahagian dengan yang lain.

 

Bagaimana Ramalan Harian, Ramalan Zodiak Harian, Ramalan Mingguan, Zodiak Mingguan, Ramalan Zodiak Mingguan Anda?

Cek Harga HANDPHONE, MOTOR dan Harga Lainnya di www.harganya.com!

Facebook

Twitter