Fakta- Fakta Tentang Alergi Makanan







Harga Handphone, Harga Blackberry, Harga Laptop, Harga Mobil, Harga Motor

DAPATKAN BUKU GRATIS DARI BUKUKITA.COM, CARANYA KLIK DISINI!!!

Untuk mendapatkan informasi tentang mengapa begitu banyak orang yang memiliki alergi makanan, Stephen I. Wasserman, MD, seorang profesor kedokteran dan peneliti di University of California, San Diego, dan peneliti American Academy of Allergy, Asma, dan Imunologi mengemukakan pendapatnya.

Apa yang berada di balik meningkatknya alergi makanan?


Ada banyak teori yang berbeda. Salah satunya adalah hipotesis kebersihan, yang mencatat bahwa karena kita tumbuh di lingkungan yang lebih bersih, sistem kekebalan tubuh kita tidak dididik benar dan mulai bereaksi berlebihan terhadap hal-hal yang berbahaya.

Teori lain adalah bahwa orang-orang yang dihadapkan pada lebih banyak makanan baru sekarang sudah menjadi komunitas yang lebih internasional, sehingga kemudian muncul keyakinan bahwa dengan menghindari makanan seperti kacang-kacangan di usia muda, maka orang akan bisa tahan dengan makanan tersebut ketika merasakannya di kemudian hari. Apapun alasannya, penting untuk diketahui bahwa Anda bisa menjadi alergi makanan saat dewasa.

Seorang ahli alergi dapat memberikan Anda tes darah untuk mengukur IgE antibodi – zat yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh sebagai respons terhadap alergen – terhadap telur, udang, kacang tanah, kacang pohon, kedelai, dan pemicu tersangka lainnya.

Beberapa dokter melakukan tes kulit, seperti yang mereka lakukan untuk mereka yang alergi gandum, tapi itu sedikit rumit untuk makanan karena kadang-kadang hanya makanan segar, bukan ekstrak, yang akan menimbulkan reaksi.

Tes darah dan kulit dianggap sama-sama bisa diandalkan – tetapi Anda tidak bisa hanya bergantung pada hasil tes. Banyak orang akan menghasilkan positif terhadap makanan tertentu, tetapi mereka masih bisa makan makanan itu tanpa masalah.

Dapatkah berat badan yang tidak menentu, masalah pencernaan, atau kelelahan merupakan gejala alergi makanan?
Tidak. Alergi makanan biasanya berhubungan dengan gatal, ruam, gatal-gatal, atau, dalam kasus yang parah, pembengkakan pada mulut dan lidah, kesulitan bernapas, atau tekanan darah rendah. Masalah pencernaan, kelelahan, atau kenaikan berat badan bukan merupakan gejala dari alergi makanan. Orang-orang dengan gejala-gejala ini mungkin memiliki intoleransi laktosa atau gluten (intoleransi adalah respon pencernaan, bukan respon kekebalan), sindrom iritasi usus, depresi, stres, atau masalah medis lainnya.

Apakah benar orang-orang yang memiliki alergi terhadap suatu makanan, mengonsumsi makanan yang membuat mereka alergi dalam jumlah sedikit hanya untuk membangun suatu toleransi?
Ya, beberapa dokter mulai melakukan desensitisasi oral, tapi masih eksperimental. Hal ini juga sangat berisiko, jadi ini bukan sesuatu untuk dicoba di rumah! Para peneliti juga bekerja pada pengembangan vaksin kacang-alergi. Ini penelitian yang menarik, dan ada kemungkinan keberhasilan yang nyata, tetapi hal ini tidak mungkin akan tersedia dalam lima tahun ke depan. Sementara itu, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mengetahui apa yang Anda alergi dan menghindarinya.

 

Sumber

Bagaimana Ramalan Harian, Ramalan Zodiak Harian, Ramalan Mingguan, Zodiak Mingguan, Ramalan Zodiak Mingguan Anda?

Cek Harga HANDPHONE, MOTOR dan Harga Lainnya di www.harganya.com!

Facebook

Twitter