Ketika Anak Periang Berubah Jadi Pendiam Ketika di Keramaian







Harga Handphone, Harga Blackberry, Harga Laptop, Harga Mobil, Harga Motor

DAPATKAN BUKU GRATIS DARI BUKUKITA.COM, CARANYA KLIK DISINI!!!

Buah hati Anda yang periang berubah menjadi anak pendiam saat berada di keramaian atau di sekolah? Bisa jadi, si kecil mengalami mutism. Bila iya, bagaimana cara mengatasinya? saat berada di rumah, Arida begitu riang. Bocah berusia enam tahun itu juga sangat suka bercanda.

Selain celoteh-celoteh lucu, bocah kecil itu juga tak henti-hentinya bertanya kepada sang bunda tentang sesuatu yang tak diketahuinya. Ia juga sangat suka menceritakan berbagai hal kepada bunda dan ayahnya. Namun, saat berada di sekolah, sikap Arida bertolak belakang. Di sekolah atau di tempat keramaian, ia mengalami kesulitan berkomunikasi. Mutism, itulah yang dialami Arida. Mutism adalah keadaan anak tidak mau berkomunikasi dengan orang lain, entah itu di sekolah, di tempat bermain atau di keramaian. Di tempat-tempat seperti itulah, anak cenderung betah menutup mulutnya rapat-rapat. Anak bahkan cenderung tidak menggubris keberadaan anak atau orang lain di sekelilingnya. Padahal, di rumah, anak-anak mutism merupakan anak-anak biasa, yang penuh kepercayaan diri bercerita tentang apa saja. Tentu saja hal ini membingungkan orang tua, atau bahkan guru-guru di sekolah.

Tidak jarang anak mutism atau anak yang menjadi pendiam ketika berada di luar rumah dianggap anak yang tidak bisa bergaul atau bersosialisasi dengan baik. Bahkan, dalam beberapa kasus, ada pula anak mutism yang tidak berbicara dengan guru-gurunya, tetapi berbicara dengan teman-temannya. Atau ada pula anak yang berbicara dengan ayahnya, namun tidak berbicara dengan ibunya. Anak-anak yang mengalami gejala seperti itu biasanya dikenal dengan istilah selective mutism. Namun sayang sekali, selective mutism bukan sesuatu yang populer di antara orang tua dan guru.
Ketidaktahuan orang tua dan guru mengenai selective mutism ini mengakibatkan berbagai reaksi. Sebagian besar orang tua dan guru menganggap bahwa anak tersebut memang pasif dan pendiam, dan tentunya ini bukan masalah besar bagi mereka karena mereka menganggap masing-masing anak memiliki keunikannya sendiri-sendiri. Beberapa orang tua bahkan melakukan hal yang lebih ekstrem, misalnya memaksa anak untuk berbicara dengan berbagai cara, seperti memukul supaya anak mau berkomunikasi. Perlakuan yang salah oleh orang tua dan guru dengan cara seperti itu, sebenarnya bukanlah penyelesaian masalah. Yang harus dicari oleh orang tua ataupun guru adalah mencari apa yang membuat anak tidak mau berbicara. Dunia internasional mengenal selective mutism pada anak sebagai gangguan yang terjadi sebelum usia 5 tahun. Gangguan ini biasanya diketahui saat anak memasuki usia sekolah.

Menurut Pedoman Penggolongan Gangguan Kejiwaan yang dikeluarkan oleh Asosiasi Psikologi Amerika, selective mutism didefinisikan sebagai gangguan yang terjadi saat anak tidak berbicara minimal pada lokasi-lokasi tertentu yang memerlukan komunikasi, misalnya di rumah saja, di sekolah saja, atau di tempat bermain. “Untuk mengetahui anak mengalami gangguan selective mutism, ada beberapa ciri yang perlu diperhatikan, seperti anak secara kontinu tidak berbicara pada kegiatan atau tempat tertentu di mana anak diharapkan untuk berbicara, misalnya di sekolah, di tempat les, atau di tempat bermain,” kata psikolog anak dari Universitas Indonesia (UI), Sandra M Psi.

Ciri lain yang bisa memberikan petunjuk kepada orang tua, kalau anak mereka mengalami gangguan selective mutism adalah jika anak tidak berbicara minimal satu bulan, juga kegagalan anak berbicara tidak berhubungan dengan kurang pengetahuan, merasa tidak nyaman.“Tidak mengerti bahasa yang diucapkan misalnya, bukanlah ciri dari anak yang menderita gangguan selective mutism. Anak dengan gangguan tersebut, biasanya diam tanpa alasan yang jelas,” Sandra menambahkan.

Untuk mengetahui seorang anak mengalami selective mutism, orang tua perlu mendatangi psikolog atau psikiater. Hal itu juga untuk memastikan tidak ada gangguan yang berhubungan dengan fungsi pendengaran dan verbal. “Sebelumnya orang tua dapat mengunjungi dokter anak atau dokter spesialis THT (tenggorokan, hidung, dan telinga), untuk memastikan apakah anak mengalami kelainan fungsi pendengaran. Jika tidak terdapat gangguan pada pendengaran, segeralah bawa buah hati ke psikolog atau psikiater,” tuturnya.
Selective mutism, menurut Sandra, juga tidak berkaitan dengan gangguan komunikasi lainnya misalnya gagap. Bahkan, anak-anak dengan selective mutism juga menampilkan rasa cemas, rasa malu yang berlebihan, takut dipermalukan secara sosial, dan menarik diri. “Satu-satunya ciri utama selective mutism pada anak adalah anak tidak berbicara di tempat tertentu atau dengan orang tertentu.

Sedangkan gejala secara fisik, sama sekali tidak ada bedanya dengan anak seusianya,” tambah psikolog berambut sebahu tersebut. Jika anak dibawa ke dokter, Sandra mengatakan, anak akan menjalani pemeriksaan oral-motor yang meliputi pemeriksaan koordinasi dan kekuatan otot mulut, rahang, dan lidah. “Kalau tidak ditemukan gangguan secara fisik, berarti anak memang mengalami selective mutism yang harus segera ditangani oleh orang tua,” tuturnya lagi. (Okezone.com)

Sumber: http://www.suaramedia.com/gaya-hidup/anak/33157-ketika-anak-periang-berubah-jadi-pendiam-ketika-di-keramaian.html

Bagaimana Ramalan Harian, Ramalan Zodiak Harian, Ramalan Mingguan, Zodiak Mingguan, Ramalan Zodiak Mingguan Anda?

Cek Harga HANDPHONE, MOTOR dan Harga Lainnya di www.harganya.com!

Facebook

Twitter