Melawan Rasa Takut Akan Keintiman







Harga Handphone, Harga Blackberry, Harga Laptop, Harga Mobil, Harga Motor

DAPATKAN BUKU GRATIS DARI BUKUKITA.COM, CARANYA KLIK DISINI!!!

Takut akan keintiman adalah kebalikan kedekatan Anda dengan teman terbaik Anda ketika Anda masih kanak-kanak. Anda mungkin cukup beruntung untuk punya sahabat sekarang, tapi kedalaman dan cakupan persahabatan masa kanak-kanak Anda mungkin tak terkalahkan karena Anda berbagi semua rahasia Anda dengannya.

Takut akan keintiman – bersembunyi di balik dinding-dinding dan penghalang emosional – biasanya tidak menjadi masalah. Mengatasi rasa takut keintiman dan kecemasan biasanya tidak begitu kelihatan.

Takut keintiman jelas merupakan masalah ketika tumbuh dewasa.

Takut keintiman melibatkan keengganan untuk membuka diri dan mengungkapkan diri sejati Anda, barangkali karena Anda telah disakiti di masa lalu. Atau, jika Anda dibesarkan dalam kondisi emosi dan lingkungan sosial yang tertutup dan tidak pernah belajar bagaimana menjadi terbuka terhadap baik teman atau pasangan hidup, Anda mungkin memiliki waktu yang sulit sekarang. Ini adalah rasa takut akan keintiman. Kita semua pernah dikhianati dan disakiti oleh orang-orang terkasih dalam berbagai cara. Terlepas dari rasa sakit itu disebabkan oleh kesengajaan atau tidak sengaja, kita tentu enggan untuk membuka diri lagi. Tidak ingin terluka dapat menyebabkan rasa takut yang ekstrem keintiman.

Karakteristik kepribadian seperti ketertutupan dan keterbukaan juga dapat berkontribusi untuk takut masalah keintiman, dan sehingga dapat menimbulkan depresi dan kecemasan.

Takut akan keintiman berbeda dari takut komitmen. Anda dapat menikah dan tidak tahu pasangan Anda secara emosional, intelektual, maupun spiritual. Bahkan, kesepian dalam perkawinan lebih sulit daripada menjadi kesepian sebagai satu orang atau janda. Pkesepian dalam pernikahan timbul dari rasa takut akan keintiman oleh satu atau kedua pasangan.

Dasar terkuat hubungan yang intim atau persahabatan yang baik.

Apakah teman-teman Anda atau pasangan hidup Anda memiliki tiga unsur yang kuat dalam hubungan yang sehat: keotentikan, komunikasi, dan kejujuran. Ketiga unsur ini dapat menurunkan rasa takut akan keintiman.

Tiga elemen yang mengurangi rasa takut akan keintiman:

1. Keotentikan : perasaan Anda cocok dengan kata-kata dan tindakan Anda. Jika Anda merasa marah atau dikhianati, Anda mengekspresikan diri dengan kata-kata dan perilaku (ingat bahwa 90% komunikasi nonverbal, yang berarti bahwa bahkan jika Anda tidak membicarakan perasaan Anda, tindakan Anda akan cenderung mengungkapkannya). Cobalah kalimat-kalimat seperti “Saya merasa sedih karena aku berharap bertemu denganmu di sana,” atau “Saya marah dan frustrasi karena saya bergantung padamu untuk membuang sampah keluar, dan sekarang truk sampah tidak akan kembali hingga minggu depan”. Alih-alih bersembunyi di balik rasa takut akan keintiman, melangkah keluar dan mengungkapkan diri sendiri. Anda mungkin merasa rentan dan takut – namun tidak akan ada hal yang terlalu buruk yang mungkin terjadi!

2. Komunikasi : Saling keterbukaan terjadi ketika Anda berdua berbagi pengalaman pribadi dan sehari-hari. Anda membuka diri pada tingkat yang sama, misalnya, Anda berdua mendiskusikan pengalaman disakiti di masa lalu – atau mungkin sebaliknya, hal-hal baik. Anda bertemu satu sama lain pada tingkat yang sama dalam hal jumlah dan jenis pengalaman pribadi serta mengungkapkan pikiran Anda. Jika saling keterbukaan tidak terjadi, maka Anda berada dalam sebuah hubungan yang tidak seimbang. Salah satu pasangan telah membuka hati mereka, sementara yang lain tetap menyembunyikannya. Rasa takut akan keintiman ini hanya dapat dikurangi dengan membuka pembicaraan.

3. Kejujuran : Bicarakan tentang apa yang terjadi dalam hidup Anda, bagaimana Anda benar-benar merasakan dan apa yang Anda benar-benar pikirkan. Anda mengungkapkan apa yang penting bagi Anda, yang membangun kepercayaan dalam hubungan Anda. Anda tidak bermain-main, seperti mengharapkan pasangan Anda untuk membaca pikiran Anda atau menjatuhkan petunjuk daripada mengatakan apa yang benar-benar Anda maksudkan. Anda mungkin masih memiliki rasa takut akan keintiman, tapi kau jujur tentang hal itu.

Semakin lama Anda menyimpan rasa takut akan keintiman, hal itu akan semakin menghancurkan hidup Anda bahkan kehidupan pernikahan Anda. Untuk itu, mulailah belajar terbuka, dan nikmatilah kehidupan yang lebih bebas. Memang resiko untuk disakiti pasti ada, namun resiko itu membuat kehidupan lebih terasa hidup.

Sumber : Psycologytoday

Bagaimana Ramalan Harian, Ramalan Zodiak Harian, Ramalan Mingguan, Zodiak Mingguan, Ramalan Zodiak Mingguan Anda?

Cek Harga HANDPHONE, MOTOR dan Harga Lainnya di www.harganya.com!

Facebook

Twitter